Haruskah Refill Kartrid Tinta Printer HP Anda?

Jika Anda telah membayar perhatian yang signifikan sama sekali selama beberapa tahun terakhir, Anda sudah pasti mendengar atau melihat iklan untuk bisnis yang menjanjikan untuk menghemat uang pada kartrid tinta printer HP. Secara khusus, dengan membiarkan Anda untuk refill tinta setelah habis, daripada memaksa Anda untuk membeli cartridge yang sama sekali baru. Sebuah pencarian Google dengan cepat muncul banyak pilihan, beberapa dari tempat-tempat high-profile seperti Walgreen, dan banyak lainnya dengan petunjuk tentang cara untuk melakukannya sendiri. Dan sangat mudah untuk melihat mengapa ide yang sangat menarik: Anda mengganti satu-satunya bagian dari cartridge yang dihabiskan, dan hanya membayar sebagian kecil dari harga yang Anda akan habiskan pada penggantian penuh. Apa yang mungkin bisa salah dengan cara ini?

Nah untuk satu hal, perwakilan HP mengatakan pekan lalu bahwa, setidaknya dengan produk mereka, tidak bekerja.

Aku tahu apa yang Anda pikirkan. "Itulah apa yang Anda harapkan orang untuk mengatakan jika mereka bekerja untuk salah satu produsen printer terbesar di dunia." Untuk yang saya hanya bisa menjawab: Uh, yeah, kau benar. Sebuah perusahaan di posisi HP memiliki setiap alasan untuk mengecilkan ukuran ini pemotongan biaya, sehingga apa pun yang Anda mendengar tentang hal itu dari seseorang di perusahaan itu sendiri sepatutnya harus diambil dengan sebutir garam. Saya sangat setuju. Bahkan, saya membawa saya pengocok dari dapur dan meletakkannya tepat di samping komputer.

Saya harus mengakui, penalaran HP di sini membuat arti tertentu bagi saya. Sementara aku sedang tur perusahaan Amerika Utara cartridge pabrik daur ulang di Smyrna, Tennessee (pinggiran kota Nashville), selama presentasi anjing-dan-kuda yang khas sebelum acara utama, subjek datang dan pemandu kami yang sangat bersedia untuk membahas (dan mempertahankan) posisi mereka ketika kita tampak (pada awalnya, anyway) untuk menjadi lebih tertarik pada itu daripada dalam proses refill toner yang sebenarnya kita telah diundang untuk menyaksikan.

Jean Gingras, manajer program lingkungan dari Tim Amerika Kepemimpinan Lingkungan, menjelaskan seperti ini: "Sebagai contoh, jika Anda memiliki sebuah gelas dan Anda minum air dari itu setiap hari, asalkan Anda mencucinya kualitas air tidak mengalami perubahan. Tapi dengan kartrid, kami telah melakukan penelitian yang menunjukkan ketika Anda rekondisi atau Anda mengisi ulang, kualitas tidak berubah. Dan sehingga perubahan kualitas dapat menyebabkan pelanggan untuk mencetak ulang."

Bagaimana perubahan kualitas, aku bertanya-tanya?

"Karena kepala cetak atau nozel pada kartrid cetak," katanya, "setelah Anda telah menggunakan mereka sampai tinta hilang dalam kartrid, kualitas perubahan tersebut. Mereka tidak akan mencetak tentu dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan untuk dijalankan pertama "Gingras kemudian disebut-sebut sebuah studi HP-bintara dari pelanggan bisnis yang menunjukkan mencetak ulang terinspirasi oleh kualitas buruk dihasilkan mengimbangi penghematan lingkungan penggunaan kembali atau rekondisi bahwa cartridge.

Pada titik ini Jeff Walter, direktur Solusi Lingkungan di seluruh dunia untuk HP Imaging and Printing Group, menimpali masuk "Jika Anda melihat kartrid, misalnya, ada sejumlah besar teknologi baik di media cetak kepala serta ada beberapa fisika terkait dengan busa dan cara tinta mengalir melalui kepala cetak, dan dari waktu ke waktu busa degradasi, mendapat film, dan sebagainya, dan apa yang kita temukan adalah bahwa, dari cartridge refill toner, sekitar sepertiga dari mereka angin sampai gagal."

"Kami melihat hal ini sepanjang waktu," lanjut Walter, "dan kita tidak bisa mencari cara untuk melakukannya yang memberikan kualitas yang sama. Pelanggan berharap, fundamental, 100% dari waktu, bahwa printer akan berhasil. Jadi setiap kali Anda mendapatkan tingkat kegagalan, Anda mendapatkan kualitas yang buruk, yang kemudian offset manfaat manufaktur salah satu remanufaktur atau mengisi ulang."

Tetapi kemungkinan besar bahwa percakapan mengisi ulang tidak akan pergi dalam waktu dekat. Ini telah bertahan selama bertahun-tahun. HP mencurahkan halaman di situs Web untuk anti-refill nya argumen. Dan The New York Times melaporkan kembali pada tahun 2006 bahwa HP "pergi setelah Cartridge Dunia [penjual kartrid tinta isi ulang]... untuk menggunakan tinta yang melanggar paten untuk jalur Vivera nya tinta" dan mengajukan gugatan terhadap sebuah perusahaan bernama InkCycle, yang membuat kartrid refill toner untuk Staples, "menyatakan bahwa perusahaan telah melanggar tiga paten yang meliputi cepat pengeringan tinta untuk kertas biasa dan metode untuk mencegah warna dari perdarahan di atas kertas."

"Jadi kalau tinta yang digunakan oleh refillers reputasi cukup baik untuk memprovokasi pengacara Hewlett itu," menyimpulkan cerita Times, "itu harus OK untuk menggunakan dengan keyakinan, kan?"

Enam tahun kemudian, yang tetap menjadi pertanyaan yang bagus. Dan mengingat harga tinggi cartridge baru (hanya di Amazon, kartrid baru tunggal dari satu biaya gaya sekitar $ 15, yang Anda bisa mendapatkan tiga atau empat unit ulang dari perusahaan lain), itu salah satu yang HP - dan perusahaan printer lainnya - akan terus harus berurusan dengan, sekarang dan di masa depan.

Apakah Anda memiliki keberuntungan (atau keberuntungan) membeli kartrid cetak yang diisi atau diproduksi ulang, atau bahkan mengisi ulang kartrid Anda sendiri? Tinggalkan komentar di bawah ini dan biarkan aku tahu. Atau, jika Anda telah berhasil mengejar solusi optimal - menyesuaikan kembali kehidupan komputasi Anda sebanyak mungkin sehingga Anda perlu untuk mencetak jarang jika pernah - biarkan aku tahu itu juga. Saya telah bekerja pada itu untuk sementara waktu, meskipun lebih karena masalah kenyamanan daripada kesadaran lingkungan atau kemarahan atas harga tinta.

Tidak ada komentar: